Kamis, 27 November 2014

Ngambeknya Mila

Senin kemarin pas lagi mata kuliah kearsipan, Veny tiba-tiba duduk di samping gue.

“gue akhirnya nggak mau nunggu dia lagi”

Gue asik mendengarkan dan berusaha se-care mungkin karena masalah ini agak pelik buat dia.
Di akhir cerita dia nanya

“lo sama yang di Malang udah berapa lama ?”

“baru sekitaran 3 bulan (25/11/2014-red)”

“pernah berantem nggak ?” Gue diem mikir

“putus gitu ?” lanjutnya

Masih diem, lalu gue jawab sesuai keadaan yang ada

“ga pernah” sontak kaget si Veny

“sedikitpun ?” gue menggeleng, “paling Cuma ngambek-ngambekan, kalo adapun kayaknya gue ga nyebut itu ribut deh soalnya ya gitu”


Banyak yang bilang hubungan gue adem ayem bener, gue sih mikirnya karena ini masih baru ya tapi 
nggak ada salahnya buat berharap bakal terus begini. KD sama Anang juga dulu adem di berita, Robin Thicke sama Paula juga gitu tapi bisa retak, ya doa aja lah. (Kok jadi pesimis)

Gue itu orangnya suka ngambek, suka nggak jelas. Kalo Kak Ari adalah orang yang sama keras  kepalanya, gue bakal udah lama putus-nyambung ribut deh. Tapi nih anak dengan sangat keibuan bisa mengademkan gejolak masa muda gue yang super labil. Gue sih ngeri suatu ketika dia berada di luar batas kesabaran. Pernah sekali dia marah, guenya nangis takut kayak bocah yang dimarahin orangtuanya. Kalo itu emang karena gue juga yang bandel sih…

Kalo gue lagi marah, gue nggak bisa bertahan lama kalo ditelpon Kak Ari. Pasti ujungnya gue ketawa-ketawa goblok. Sampe kadang kesel sendiri rencana gue buat ngambek jadi berantakan. Atau ditemuin gitu deh. Habis anaknya polos banget kadang melontarkan hal-hal aneh yang gue yakin pada awalnya dia emang nggak niat buat ngelucu tapi jadi ngebanyol.

Pernah suatu ketika kita jalan berdua ke Kokas, terus habis nonton bioskop gue berwajah muram. Tau nggak kenapa ? Soalnya sedih harus bakal pulang dan pisah, sinetron abis…tapi realitanya ini sering terjadi setiap ketemu hahaha. Gue sepanjang muter-muter di Kokas manyun aja sambil berurai airmata, ngambek nggak mau pulang. “Heh heh, jangan sedih dong, malu diliatin orang” terus diajak keliling-keliling liat mainan akhirnya, walau masih berusaha stay ngambek, sambil pegangan sama bajunya.

Mungkin seiring berjalannya waktu, beliau semakin terbiasa menghadapi kegajean gue. Seperti sore tadi, gue pulang ke rumah mendapati charger hape rusak dan internet mati-nyala terus. Kalo bĂȘte, gue suka bikin keputusan yang menyusahkan diri sendiri, dan tentunya orang lain kena juga.

Gue menolak ngecharge hape sebagai wujud protes terhadap keadaan. Dengan bete dan sok nggak care dengan lingkungan, gue ngambek bertubi-tubi. Siapa lagi korbannya kalo bukan si senpai megane itu.

Namun seperti biasa, dia selalu punya cara tersendiri buat ngatasin suasana...


drama...
________________

dan karena gue ga mau ngomong jadinya dia mau cerita aja, walau misalnya gue nggak dengerin



cerita panjaaaaaaaaaaaaaang sekip sekip sekip...


KAN W JADI SEDIYYYH

padahal nggak ada apa-apa tapi gue sedih

_________________________________________________________________________________

Oh iya sekarang gue udah 4 bulan tag team-an sama Kak Ari btw. next time gue cerita ketemunya deh, tapi entar ya kalo ga mager :3

Selasa, 28 Oktober 2014

Assalamualaikum

Halo fren, apa kabar ?

Dengan perasaan geer jumawa, gue mengatakan bahwa masih banyak ternyata yang merindukan kehadiran absurdnya blog gue ini.

Well, gue udah ninggalin hampir setahunan lebih dan gue nggak tau harus laporin kabar terakhir gue dari mana. First, I am fine ! Dan gue nggak bohong buat memanjakan kelegaan hati kalian, cih gue kangen-kangen enggak sama kalian. Gue pikir tiga tahunan di tarki dan segala kesetresannya bakalan bikin gue jadi seorang yang anu.

Ternyata emang masih anu.

Sekarang gue udah semester 5 yang berarti tinggal semester 6 DAN ITU BERARTI GUE AKAN SEGERA LULUS TAHUN DEPAAAAN HUAHUHAHAHAHAHAHAHAHA. Gila hidup di tarki beneran fase tercepat dalam hidup, bukannya karena D3 atau apa. D3 sama aja kayak SMA, sama-sama tiga tahun, tapi tetep ga berikan kenangan “anjir lama banget gue di mariii” kayak pas pake rok span abu-abu dulu.

Gara-gara twitter, intensitas gue nulis blog jadi rendah. Gue lebih suka mengutarakan pikiran pendek random gue ke twitter, walaupun minim apresiasi, tapi lega aja. Dan sekarang gue kesulitan untuk bercerita. Mungkin kalo gue rajin kultwit, gue masih bisa mendapatkan high energy level buat nulis yang lebih dari 140 karakter kayak dulu pas jaman SMP atau SMA. Adulthood sucks.

Untuk kehidupan percintaan gue udah berubah total dari terakhir. Gue males kenapa kebetulan tiap ganti pacar keinginan buat nulis blog baru muncul, jadi ga enak gitu bagai menulis press release.

Masih memiliki orientasi seksual yang sama, sekarang pacar gue adalah………cek FB ah, tar pan kapan diceritain di mari. So for my disturbingly beautiful prince of wales, I am going to delete some of my cringe-worthy posts. You will not see my dark era like……..NEEEVEEERRR !!

Lalu lalu apa lagi ya ? gue pindah kosan. Udah setahun sih gue pindah.

Ya udah segitu aja dulu, mulai sekarang gue akan berusaha untuk aktif buat ngeblog lagi demi memanjakan fantasi liar kalian.

Please kindly close your xhamster tab and come to mila-ngescream again~~~. I love you all, ew.




Selasa, 22 Januari 2013

Dentuman bola basket

I don't know where to start this story.

Gue punya mantan temen yang terbilang dekeeeeeeeeeeet banget di kelas 11. Kita sering main bareng dan terbilang cukup sering berkomunikasi lah. Entah apa yang terjadi si pria ini tiba-tiba menghilang begitu aja, adeknya pun di twitter walau secara ga langsung mention tapi gue tau betul dia nyindir gue. Bahkan sampe sekarang gue inget betul apa yang dia tweet waktu itu :

"Gue gak suka ya lo deketin kakak gue lagi !"


Sangat ngerasa banget orang itu nyindir gue, sangat, karena gue ngerasa gue orang yang lagi 'deket' *bukan deket pdkt* sama dia.

Dan setelah itu entah gimana hilang begitu aja.

Mungkin dikira dengan perginya dia secara tiba-tiba ga bakal tercium sama gue. Salah abis.

Bayangin temen yang di saat-saat itu adalah tempat lo berbagi cerita, ngobrol ngalor-ngidul sampe malem di FB. Jalan-jalan ketawa-ketiwi hahahahihihi lalu blesss ilang gitu dikira gue ga bakal ngerasa banget ya ?

Sedih sih, sedih banget.

Gue juga sebenernya kayaknya tau apa sebabnya dia ga mau main lagi sama gue. Orangtuanya gak setuju gue temenan sama anaknya. Iyelah, gue di saat itu bandel banget sementara dia adalah anak yang bersih dan kesayangan orangtuanya. Ya pasti mereka pikir gue bakal memberikan dampak negatif ke anaknya, ya sudah, kalo dia emang pengen temenan sama gue, dia pasti punya alasan dan alasan itu pasti sesuatu yang baik dalam diri gue. Dan dia ga memperjuangkan. Ga guna lah temen masih banyak :)


Hampir semua temen-temen gue kalo baca ini taulah siapa Anak laki-yang sering main-sama Mila-Tapi beda Sekolah.

Dan dia pernah bilang sering mampir ke blog gue, apa dia mampir lagi ?


Yang jelas, gue cuma butuh penjelasannya. Add bbm gue atau apalah, message FB gue, minta maaf atau butuh maaf gue, jelasin duduk perkaranya gimana dia bisa pergi gitu, dan apa yang harusnya gue lakukan minimal kita masih ada sedikit tali silaturahmi.

Karena kepergiannya yang begitu cepat bikin sedih yang amat mendalam karena untuk saat itu, dia bagaikan......... seorang sahabat yang gue cari.......


Sabtu, 05 Januari 2013

Ini Kabarku

Hi guys,

gila udah lama paraaaaaaaah gue ga nulis blog. Dulu gue begitu produktif nulis ini sehingga entri gue sekitar tahun 2011 atau 2010 banyak banget hehe.


Kabar gue baik dan sekarang gue kuliah di STIKS Tarakanita. Oke mungkin gue akan cerita ke situ dulu.

Tahun 2012 adalah tahun yang super melelahkan karena gue mengejar ijazah dan perguruan tinggi. Setengah mati belajar pontang-panting demi mencapai itu semua.

Gue ikut SNMPTN IPC, padahal selama ini di NF gue belajarnya IPS doang. Gue bukannya give up sama IPA tapi emang sebenernya gak tau gue mau jadi apaan kalo di situ.

Pilihan gue adalah....

1. Teknik Kimia - UI (Ketawain aja)
2. Ilmu Hukum - UI
3. Ilmu Hukum - Undip


kenapa gue pengen banget sama hukum ? padahal dulu anti banget masuk hukum karena takut banyak hapalan pasalnya. Ya karena itu lah, Om Ari bilang "kamu jadi coorporate lawyer aja" katanya gajinya gede dan lain-lain, padahal gue sendiri ga ngerti apaan kerjanya. Ya udah daripada gue galau, sebenernya sampe detik itu hukum pun masih setengah hati gue inginkan, entah kenapa. Gue ga tau sebenernya pengen jadi apa. Yang gue pengenin cuma kuliah yang nanti cari kerjanya gampang dan gajinya oke. Gak munafik kan hehehe


Akhirnya pengumuman tiba, gue dapet Ilmu Hukum Undip. Seneng sih gue diterima PTN, bersyukur banget.
Tapi lagi-lagi gue bingung, apa gue bakal cepet nyari kerjanya ? apa gue sukses ? dan kenapa gue masih setengah hati di hukum (beberapa orang bilang karena itu gak di UI, and i said "bakal sama aja, gue bakal tetep mikir begitu").

Gue merenungi lagi impian sederhana gue,


Kerja di perkantoran di bilangan Thamrin atau Sudirman, kantornya pake AC dan lantainya karpet dengan internet yang cepat serta dapat asuransi jiwa dari kantor


Lalu entah bagaimana ceritanya tiba-tiba bokap bilang, "kenapa kamu gak ke Tarakanita aja ? Temen-temen bapak yang di sana sekarang kerjanya juga bagus. Di situ diajarin segala macam keterampilan."

Gue emang inget semenjak kecil, gue udah dibilang ortu buat masuk ke Tarki. Karena gue selalu bingung, "kalo kerja nanti kita ngapain ?" dan seinget gue nyokap gue ngejawab "masuk Tarakanita deh, nanti kamu bakal tau"


dan akhirnya Juni gue ikut testnya, dan lolos :)


Gue ambil keputusan super mengejutkan : Gue lepas undip dan gue ambil Tarakanita yang orang aja gak tau itu kampus apaan.

STIKS Tarakanita itu sekolah sekretaris, kebetulan itu jurusan yang gue ambil. Dan itu D3 cuy. Gue ngelepas PTN, S1, demi PTS yang ga begitu familiar dan D3 pula.

Tapi banyak temen-temen di 39 yang tau dan bilang itu sekolah bagus, kebanyakan karena mereka gereja di gereja yang di naungi konggeregasi CB.

Ya sempet fenomenal sih dan banyak yang gak percaya. Walau sebenernya gue diterima SIMAK UI dan keterima Ilmu Administrasi Perkantoran dan Sekretari. Tapi kata orang kalo sekretaris mah mending ke Tarki, udah terkenal dan banyak dicari orang.


Tapi ya namanya anak negri, lu tau lah. Gengsi mengejar dan dapet PTN itu dahsyat, kasarnya walau di pulau terpencil dan gak terkenal tapi kalau PTN ya tetaplah keren. Gue, dan juga Faida yang sama-sama keterima di Ilmu Hukum Undip melepas itu buat ke PTS. Dan PTS yang kami dapetin juga bukan PTS sembarangan kok :)



Sekarang kuliah gue fun banget, gue ngekost pula, gue belajar mandiri. Kata orang Tarki berat, begitu kata temen-temen gue juga. Tapi bukannya sombong, menurut gue kelas 12 di 39 lebih berat. Apa belum mulai beratnya ? ya sudah, kita jalani saja hingga kita prakerin* nanti :D












*) Prakerin = Praktek Kerja Industri/Magang, Semester 6

Senin, 05 Maret 2012

saya seperti terpanggil untuk melakukan sesuatu yang saya suka

bukan baru saja terpanggil, melainkan sudah lama terpanggil namun tak ada waktu untuk menanggapi panggilan itu. apalagi kalau bukan waktu yang membentang tinggi

saya merasa seperti romusha, tapi apapun itu saya mengerti bahwa ada yang menunggu saya diujung ketika selesai ber-romusha ria seperti ini.

dan ketika waktunya telah tiba, inilah hal-hal yang akan saya lakukan....


1. Kursus tata rias/rambut
2. Kursus menjahit
3. Kursus memasak
4. Ikut Ekskul/Perkumpulan Olahraga
5. Ambil bagian dalam sebuah teater
6. bertemu dengan teman-teman hippies saya yang selama ini hanya saya temui di dunia maya
7. Melanjutkan kursus gitar
8. Pergi ke kota-kota yang saya suka, Jogjakarta/Bali, sendirian
9. Mengunjungi tante saya di Marseille, Prancis
10. Aktif dalam organisasi-organisasi seni yang turut andil dalam membangun masyarakat
11. Mengunjungi bandung, tempat teman-teman saya sekiranya akan melanjutkan kuliah
12. Menemani mbah saya di tebet
13. Aktif Gym
14. Saya akan memperbesar otot saya seperti kiper timnas wanita amerika dulu, Solo.
15. Mencoba membuka diri untuk kembali menjalin hubungan lagi dengan seseorang

and last but not least...

16. Pergi jauh dari teman-teman yang saya rasa merugikan dan tak pernah memotivasi saya untuk melakukan sesuatu. Teman-teman yang kerjanya hanya menjatuhkan dan menganggap remeh saya dan menganggap wanita mereka lebih baik dari saya


oh iya, ngomong-ngomong kepada mereka yang tempo hari tak sudi melihat performa saya dan lebih baik melihat kekasih mereka......


pacarmu larinya level berapa ? si kualitas rendahan ini level 6, mereka yang kualitasnya bagus pasti lebih dari 6, ya kan ? :)

Rabu, 08 Februari 2012

skak

umur blog ini udah lumayan lama. dari gue mau UAN sampe mau UAN lagi, plus SNMPTN.

sebenernya gue bikin blog udah lama banget, dari jaman gue kelas 5 atau 6 SD tapi dengan isi seadaanya bagaimana anak SD menulis diary

diitung-itung ini blog ke-3 atau ke-4 gue, gue punya blog lain dan tumblr yang terjamin kerahasiaannya seperti On Clinic.

gak terasa gue udah beranjak gede walaupun ukuran beha masih mini. gue udah bisa dibilang dewasa karena udah punya KTP yihaaa~

tapi gue belum bikin SIM :(

alasan gua bikin blog banyak-banyak karena persoalan pertjintaan *yah cinte2an lagi*

blog pertama gak gue urus lagi karena isinya alay dan gue yang waktu itu masih puber-pubernya takut kalo ada orang yang nemuin blog gue (duileh laku bener) bakal ilfil. akhirnya gue bikin blog baru lagi, dan blog yang dahulu nya buat cerita tentang si dia yang ga bakal gue sebut di blog baru begitu seterusnya.

dan ketika sudah punya blog ini dengan gagah perwira gue bilang "mau bikin berapa juta blog lu ? berhubung perjalanan cinta lu sepanjang mencari kitab suci ke barat", ya gue cuek aja jadi mau curhat di blog ini walaupun sekarang udah jarang karena gue lagi sibuk mengukir masa depan gue.



tau gak sebenernya tadi gue mau curhat di blog ini tapi gak jadi, soalnya dibelakang ada nyokap gue

Jumat, 23 Desember 2011

Bianca dan Tyaz

tadi gue ngobrol sama temen YM gue yang baru melahirkan dan dia gak ada persiapan sama sekali untuk ngasih nama anaknya apa, si Linda itu orang Norway tulen dan karena konon bikin si kecil itu di Bunaken, dia pengen nama anaknya itu berbau nusantara

alhasil tak sengaja pula mengemban misi budaya disini hehe

gue nyari sana-sini dan nyuruh dia suruh buka-buka aja website nama bayi, dan kebetulan anaknya Linda itu perempuan jadi gue pikir bakalan mudah nyari nama bagus, karena menurut gue nama indonesia, khususnya untuk perempuan, itu bagus-bagus dan punya arti mendalam, iya sih semua nama juga gitu.


akhirnya dia minta gue sebutin nama-nama temen gue di kelas dan di sekolah

karena kebanyakan, yang kepikir diotak gue cuma namanya Pinkan, alhasil gue cek lah di internet apa arti nama Pinkan........ dan ternyata gue gak dapet arti nya


dan seketika terbesit nama Tantri yang artinya kawat atau kecapi........ okay random


eh ternyata dia suka, alhamdulillah selesai lah misi ini


tapi akhirnya gue jadi keranjingan nyari nama anak, kebetulan nama anak cowo gue udah punya bekal, Tsabityaz, Tsabit dari bulan sabit tapi biar lebih fUnKyy gue pakein Ts semacam Tsubasa dan menggabungkan Yaz yang notabene Tyaz dari kata Tyas yang berarti kalbu

jadi Tsabityaz itu adalah Kalbu yang sedamai bulan sabit




kalo cewe, tadi sempet ngebacot di twitter, gue mau ngasih nama anak gue BIANCA ! nama panjangnya Bianca Temari



kenapa Temari ? bukannya Temari nama tokoh di naruto ? memang iya, lebih lagi Temari ternyata punya arti yang baik, jadi diceritakan Temari adalah permainan bola yang dimainkan anak-anak jika tak bisa keluar rumah, dan Temari itu identik dengan kasih sayang ibu karena biasanya ibu nya lah yang memberikan anak bola Temari agar dia tidak main-main terlalu jauh

jadi Bianca Temari itu adalah bola putih #krik